-->

Notification

×

Iklan

iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Menerawang Jauh Dunia Perbukuan Kita Indonesia

Wednesday, January 12, 2022 | 1:13 AM WIB Last Updated 2022-01-11T18:33:59Z
iklan



Menerawang Jauh Dunia Perbukuan Kita Indonesi
ilustrasi source pixabay istock

Opini - comunitynews - Ekosistem perbukuan terhitung dalam subsektor penerbitan di ranah industri inovatif dan kuat hubungannya dengan salah satunya instruksi konstitusi, yaitu usaha mencerdaskan bangsa. Maknanya, dunia perbukuan ini sebenarnya sangat penting dan vital.


Saat kita bicara mengenai dunia perbukuan, kita tidak cuman mengulas masalah korporasi penerbitan, baik penerbit besar atau penerbit kecil atau penerbit indie. Tetapi, kita bicara mengenai beberapa penopang kebutuhan yang bertambah luas di dunia perbukuan, terhitung beberapa karyawan perbukuan, seperti penulis, penerjemah, penyunting, komikus, ilustrator, pendesain visual, toko buku, dan pembaca.


Ekonomi nasional yang tersuruk karena wabah Covid-19 sejauh dua tahun akhir berpengaruh pada jebloknya produksi dan pemasaran buku pada umumnya. Keadaan itu cukup memukul industri penerbitan dan ekosistem perbukuan nasional.


Sebagai deskripsi, berdasar data dari Yayasan Tujuhbelasribu Pulau Indonesia dan Toko Gramedia sebagai jaringan toko buku paling besar di Indonesia, pada 2020 cuman ada 7.382 judul buku baru yang tersebar. Bandingkan dengan satu tahun awalnya di mana ada 13.757 judul buku baru. Maknanya, terjadi pengurangan produksi buku baru sejumlah 46 %. Sementara dari segi pemasaran ada pengurangan sekitar 20-60 %.


Sesudah dibantai realita jelek pada 2020, beberapa aktor industri penerbitan sudah siap-siap lakukan beberapa langkah mengantisipasi pada 2021 berdasar pengalaman survival sejauh 2020. Tetapi, dapat disebutkan jika tahun 2021 masih jadi saat yang berat untuk dunia penerbitan. Fokusnya ialah bagaimana agar melalui tahun ini secara aman. Survival ialah kunci. Karena itu, sasaran-target muluk harus terpaksa direm dulu.


Membuka kesempatan


Dalam pada itu, keadaan wabah yang membuat orang harus berimprovisasi secara inovatif rupanya membuka beberapa kesempatan, diantaranya kenaikan pemasaran buku secara online. Ini terhitung pemasaran buku dengan format electronic. Implementasi prosedur kesehatan yang membuat orang tidak bebas melancong dan ditutupnya toko buku dan pusat keramaian untuk saat ini mengakibatkan orang cenderung pilih beli buku secara online.


Berdasar data dari Toko Gramedia, pemasaran buku secara online sejauh 2021 naik sampai 260 % dengan nilai pemasaran bertambah sampai 226 %. Lebih dari 2x lipat. Dalam pada itu, pemasaran buku digital pada umumnya naik sampai 20 %.


Tetapi, segi gelapnya ialah masih ramainya pembajakan buku di mana beberapa orang membagikan buku digital secara ilegal dan jual beberapa buku bajakan di beberapa basis pemasaran daring—bahkan secara terus-terang. Walau beberapa penopang kebutuhan di dunia perbukuan seperti penerbit dan penulis tidak putus menjerit atas peristiwa ini, pemerintahan sebagai faksi yang berkuasa nampaknya tidak juga ambil langkah tegas untuk menangani masalah ini.


Dalam pada itu, usaha inovatif lain yang sudah dilakukan oleh penerbit dan individu perbukuan untuk hidupkan ekosistem literatur diantaranya dengan lakukan beberapa acara dialog dan pasar buku secara online. Ini nampaknya akan menjadi jalan alternative yang dapat menjadi unggulan pada 2022.


Peranan negara


Di tengah-tengah kecamuk wabah yang memukul ekonomi, beberapa negara lakukan usaha mengantisipasi untuk menangani keadaan memprihatinkan di dunia perbukuan. Mereka aktifkan perpustakaan untuk dapat dijangkau secara online oleh warga, terhitung memberi stimulan ke perpustakaan untuk beli beberapa buku online dari penerbit dan pembelian beberapa buku electronic dan audio ke penerbit.


Pemerintahan Ceko, misalkan, memberi dana ke perpustakaan pusat untuk beli ebook dari beberapa penerbit sebesar € 370.000. Adapun pemerintahan Republik Irlandia keluarkan dana € 200.000 untuk beli 5.000 ebook dan buku audio untuk perpustakaan umum.


Bila keadaan wabah ini selalu bersambung tanpa kontribusi vital dari pemerintahan, beberapa penerbit kemungkinan berjatuhan.


Bila keadaan wabah ini selalu bersambung tanpa kontribusi vital dari pemerintahan, beberapa penerbit kemungkinan berjatuhan. Karena itu, pemerintahan harus terus lakukan beberapa langkah mengantisipasi, diantaranya dengan berlakukan penghilangan atau pengurangan pajak, dan melakukan beberapa program pengokohan, misalkan bantuan permodalan penafsiran buku.


Pemerintahan perlu pikirkan peranan vital Indonesia dalam kancah dunia perbukuan internasional. Sesudah dipercaya sebagai Tamu Kehormatan di Frankfurt Book Fair 2015 dan Pasar Konsentrasi Country di London Book Fair 2019, dan aktif dalam beragam pameran buku internasional untuk mempromokan kekayaan literatur nasional, usaha itu macet semenjak Komite Buku Nasional (KBN) yang dibuat Kementerian Pengajaran dan Kebudayaan di awal 2016 dipastikan usai periode pekerjaannya di akhir 2019. Semenjak itu, hampir tidak ada instansi yang mengurus ini. Ini diperburuk dengan wabah yang menjalar secara global hingga banyak aktivitas perbukuan internasional disetop sementara atau cuman diadakan secara online.


Pada 2022 ini kita mengharap pemerintahan kembali memberi perhatian pada upaya-upaya positif dalam mempromokan kekuatan dan kekayaan industri inovatif nasional di panggung dunia, intinya dalam ranah perbukuan. Apa lagi, pada November 2022 kelak Indonesia dipercayai mengadakan konferensi International Publishers Association (IPA). Konferensi itu diperkirakan akan digelar di Jakarta.


Usaha positif yang lain dapat dilaksanakan pemerintahan dalam menolong ekosistem perbukuan ialah pembelian buku pengayaan—seperti kreasi sastra—dalam skala besar untuk dibagi dengan gratis ke beberapa pelajar atau perpustakaan. Ini akan menolong penulis sekalian penerbit. Ini akan memudahkan warga dalam terhubung dan membaca buku. Dengan begitu, usaha ini bisa berguna dalam pembimbingan literatur membaca untuk masyarakat luas di tengah-tengah keadaan wabah.< source :Anton Kurnia Penulis Praktisi Kebukuan>

×
Berita Terbaru Update